Tuesday, March 27, 2012

:: Rezeki. Who Are We?

Saya ada baca satu blog ni. Boleh dikatakan hampir setiap hari jika ada kelapangan dan jika ada sambungan internet yang laju. Tuan punya blog ini orang biasa-biasa aje. Blog nya juga biasa-biasa je. Gaya penulisannya pun biasa-biasa je. Blog nya pun bukanlah blog popular yang menerima beratus dan beribu komen juga kunjungan setiap hari seperti blog popular yang lain. Blog nya hanya lah berkisar tentang kisah kehidupannya sehari-hari bersama dengan anak dan juga suaminya. Bukan tiada sedikitpun cerita pasal kisah orang lain dan pasal gossip tentang orang lain, tapi everything in her blog is just about her life mainly.

Saya tidak kenal akan tuan punya blog ini. Tidak pernah bersua muka sama sekali. Tidak ada pertalian darah juga. Tapi thanks to Acik Oren kerana mengintroducekannya. Bukanlah diperkenalkan directly oleh Acik akan link url blog ini, tapi just cerita tentang dia mengenali seseorang ini iaitu tuan punya blog tersebut. That’s it!

Tapi bila saya mula menemui blog ini daripada senarai link pada blog Acik oren, saya terus membacanya sambil lalu. Tiada tujuan tertentu juga tiada niat untuk menceroboh dan mengambil tahu cerita orang. Hanya sekadar ‘blog walking’ bak kata Tom Cruise. Tapi sejak dari itu, blog ini selalu saya kunjungi. Sekadar untuk membaca. Tapi lama kelamaan, saya rasa sedikit tercuit hati untuk terus membacanya. Tanpa ada niat untuk menjadikan status baca itu jatuh hukum sebagai WAJIB atau trend sekarang, menjadi FOLLOWER, saya just akan membukanya sekiranya ada kelapangan.

Anyway, saya sangat tertarik akan satu perkara tentang tuan punya blog ini. The way she tells us about one important things yang kita selalu lupa dalam hidup ini iaitu, tentang 'REZEKI'. Tuan blog ini tidak bekerja. Baru berhenti sebenarnya. Bukan sengaja. Tapi the point here; tiada REZEKI untuk dia terus bekerja. Dia juga menjalani bisnes kecil-kecilan menerima tempahan memasak dan juga membuat kek dan biskut dan juga segala tempahan yang berkaitan dengan makanan. Bila dibaca kisahnya saya ada terfikir, atau sesiapa pun akan terfikir. How she want to survive untuk hidup, jika tidak bekerja hanya dengan mengharapkan suami untuk menyara keluarga di kota yang serba serbi memerlukan duit ini?

Tapi kita tidak terfikir akan satu perkara. Kita tidak terfikir yang beliau terlebih dahulu sudah pening kepala berfikir tentang hal ini daripada kita yang sibuk tolong fikirkannya tanpa berbuat apa-apa. Kita tidak tahu what is her planning after this dan yang paling penting what is HIS planning for her. Di sini lah kisahnya bermula. Di sini lah yang menyebabkan saya sendiri rasa much-much berfikir akan hukum hakam segala kejadian yang ditakdirkan berlaku dalam hidup seseorang manusia. Istilah mudahnya ialah ketetapan Qadak dan Qadar yang juga antara Rukun Iman yang WAJIB kita pegang as a Muslim.

Berbalik kepada kisah tuan punya blog ini. Personally, saya sangat kagum dengan beliau. Tiada kisah kejayaan pun yang diceritakan oleh beliau dalam blog nya. I mean, takder lah kisah dia memulakan bisnes kecil-kecilan dan sudah menjadi businesswoman yang berjaya. Tidak! Tapi apa yang dilakukan oleh nya untuk meneruskan kehidupan selepas tidak bekerja hanya dengan memegang kalimah keramat tadi iaitu ‘REZEKI’ membuatkan saya very impressed with her dan sedikit sebanyak membuatkan saya menyedari akan kelalaian diri sendiri selama ini. 

Ya, kita ni siapa untuk mempersoalkan rahsia Allah? Rezeki, ajal maut dan juga jodoh pertemuan adalah terletak di tangan-Nya dan kita tidak akan tahu langsung when, how, with who, how much and what will happen to us after this. Tidak sama sekali!

Tuan punya blog ini selalu menceritakan bagaimana bila beliau membuat sesuatu usaha; menerima tempahan kuih contohnya. Walaupun kecil-kecilan dengan hasil yang minimum, tapi nilai yang diperolehi itu adalah REZEKI. Juga apabila beliau mendapat cheque lebihan bayar insurans, itu dikatakan REZEKI untuknya. Walaupun serendah-rendah nilai, juga itu adalah REZEKI. Bila beliau terpaksa ke sesuatu tempat yang jauh dan memerlukan bermalam, dalam masa yang sama disediakan tempat menginap, itu adalah rezeki. Bila dikenakan caj yang berpadanan dengan harga di klinik dan tidak terlalu mahal, itu adalah  REZEKI untuknya. Bila waktu beliau membeli barang rumah secara borong dan mendapat harga yang lagi murah daripada membeli di kedai runcit, itu dikatakannya REZEKI. Dan apabila beliau dapat jemputan makan minum daripada sesiapa sahaja, itu adalah REZEKI. Ini kerana pada waktu itu dia tidak perlu lagi mengeluarkan duit untuk membeli makanan pada hari itu. 

Juga kadang-kadang apabila beliau membeli sesuatu barangan di satu tempat dengan harga yang lagi murah daripada di tempat lain, itu adalah REZEKI. Apabila selepas beliau terpaksa berhenti kerja dan menjadi suri rumah dan menjaga anaknya sendiri tanpa perlu menghantar kepada pengasuh itu adalah REZEKI. Apabila beliau masak dirumah, tidak perlu membeli diluar seperti ketika waktu bekerja dulu, itu adalah REZEKI. Pendek kata apa sahaja yang beliau dapat di dalam hidupnya yang boleh memberi ganjaran dan kebaikan kepadanya adalah REZEKI. Dan sekiranya nilai ganjaran itu adalah sama tetapi nilai matawang nya adalah minimum daripada tempat lain, segalanya berbalik kepada  REZEKI! Tapi, pernah kah kita terfikir akan hal ini? Saya? Jujur saya katakan yang saya sendiri jarang untuk terfikir sedalam-dalam itu. Bukan tidak pernah langsung, tetapi JARANG!

Saya sendiri, biasanya akan terlintas tentang perkataan REZEKI sekiranya bila melihat seseorang itu mendapat habuan atau pun ganjaran yang besar-besar sahaja dalam hidupnya. Like dapat kerja besar, gaji besar, kereta besar, rumah besar, bini besar, laki besar juga anak yang besar. Besar-besar belaka. Barulah kekadang perkataan rezeki itu terlintas di dalam hati ini. Untung nya mereka. Murahnya REZEKI mereka. Dah nasib lah, REZEKI mereka. Kadang-kadang ada sedikit lintasan iri hati hasutan syaitan tanpa kita sedari bila kita memikirkan tentang perkara yang besar-besar itu..kan! Itu khilaf saya. 

Kita tidak fikirkan langsung REZEKI yang kita dapat itu daripada sudut lain. Skop rezeki ini sangat luas sebenarnya dan merangkumi hampir semua aspek kehidupan kita tanpa kita sedari. Dapat duit RM10 pun adalah REZEKI, sebab kita tidak tahu ada orang yang untuk mendapatkan RM10 sehari pun susah. Dapat berkahwin awal daripada sahabat-sahabat adalah REZEKI. Dapat pergi menunaikan haji dalam usia muda, adalah REZEKI. Dapat anak yang ramai itu pun sebenarnya REZEKI. Dapat cabutan bertuah adalah REZEKI. Sihat tubuh badan adalah REZEKI. Dapat makan free adalah REZEKI. Dapat kawan yang baik dan suka menolong adalah REZEKI. Dapat bonus free SMS & TALK daripada Hotlink adalah REZEKIDapat pergi ke luar negara adalah REZEKI. Dapat tengok keindahan bumi Guilin di depan mata sendiri adalah REZEKI. Dapat lepas PTPTN untuk pergi ke luar negara juga REZEKI!  Dapat kahwin dengan Siti Nurhaliza itu pun termasuk dalam kategori REZEKI walaupun itu adalah REZEKI Dato K seorang. Tetapi, adakah pernah kita terfikir semua itu? Tepuk dada, tanyalah iman. Jangan tanya selera. Jika tidak, pasti akan terbayangkan REZEKI yang besar-besar sahaja.

Actually, saya tidak mendapat apa-apa pun hasil karangan BM saya ini daripada tuan punya blog. Malah beliau tidak tahu pun akan kewujudan blog saya ini. Mungkin ini adalah REZEKI saya untuk membaca blog beliau dan membuka mata hati dan minda ini dengan lebih luas lagi tentang perihal REZEKI. Juga REZEKI sesiapa sahaja yang membaca tulisan ini untuk turut sama mendapat apa yang saya dapat ini. Namun sekurang-kurangnya apabila saya selalu mengunjungi blog beliau, sedikit sebanyak saya sudah sumbangkan sedikit rating untuk beliau berpeluang mendapat Nuffnang. REZEKI juga kann? Namun yang pasti hasil luahan beliau tentang REZEKI itu sedikit sebanyak membuatkan saya lebih sedar akan perkara yang melibatkan REZEKI. Semua ini adalah sebagai peringatan. Bukan untuk diri saya sahaja malah untuk kalian semua. 

Hakikatnya, membaca blog seseorang ini membuatkan saya rasa saya perlu lebih bersyukur akan apa yang saya ada pada hari ini. Buatkan saya lebih sedar, apabila perkara yang melibatkan REZEKI, walau siapa kita, di mana kita berada, sehebat mana kita di dunia ini, kita hanyalah hamba-Nya yang kerdil dan semuanya yang kita dapat adalah hanya pinjaman dan dengan ketentuan dan keizinan Allah. Tidak akan siapa pun tahu dan dapat meneka apakah perancangan yang Allah sediakan untuk kita dalam setiap hembusan nafas kita yang akan datang. Tiada siapa pun dapat melawan qadak dan qadar dari-Nya. He knows what is the best for us. What we have to do is berdoa memohon dari-Nya dan disudahi dengan  'Syukran Jazilan' sekiranya dikabulkan oleh-Nya. The rest is up to HIMOnly He knows everything. We never know it. Never! 


~ Peace!

10 comments:

  1. betul tu, smua rezeki dtg dr Allah. kadang kadang kite je tak sedar.
    doa kan aku kawen cepat. tu pun rezeki kan. hihihi

    ReplyDelete
  2. Haaa..tu laa..kawen tu rezeki! Sebab nnt bila ko kawen..aku pun bleh makan nasik minyak ko..rezeki gak utk aku tuuu!

    Semoga acik oren cepat kawen dengan jayanya...aminn!

    ReplyDelete
  3. kalau tak kawen, takde rezeki la eh..?? T_T

    ReplyDelete
  4. Azra : ayat kena tukar sikit tuu..bukan takder rezeki...rezeki belum sampai...heheee

    oiiittt! Guilin sale dh kuar kt AA

    ReplyDelete
  5. Blogwalking blog awak.
    setiap manusia di muka bumi ini dah tertulis rezeki nya camana.
    Yang penting kena bersyukur dgn rezeki yg ada...alhamdulillah.

    ReplyDelete
  6. leez : betul2..Semuanya tuhan dah tetapkan...jumpa ustaz di Mekah tu pun rezeki jugakkan! :-)

    ReplyDelete
  7. lambat bebeno ehhh rezeki aku nak sampai.. dah nak menopause dah ni, tak sampai2 lagik rezeki ... hahahha.. aku redha jer la... pk banyak pun tak gune kan...pk jalan2 travel the world lagik best...

    nil, aku rase aku nak join tour group la... ummah holiday wat trip pi guilin.. RM2399 7d6n all in.. ko rase ok tak..??

    ReplyDelete
  8. Azra : tour grup tu ko amik mane? Macam ok rege tu utk 7d6mlm tu...tapi nnt ko bg iterinery, aku try tgk..
    Kena make sure tmpat2 best tu ader termasuk sekali..kalo tak, nnt kat sana kalo kite nak tengok gak, kena tambah lagi..naya

    ReplyDelete
  9. Nice blog...
    Berawal dari membaca-baca tentang guilin, I'm interested to read another story on your blog :-)

    ReplyDelete
  10. Thanks yusnadi for coming here.. :-)

    ReplyDelete